Selasa, 05 Agustus 2014

Beasiswa BPPS Untuk Dosen Serta Calon Dosen

Pendidikan tinggi, terlebih pendidikan Pascasarjana, yaitu komponen strategis yang sudah pasti membuahkan seseorang tenaga kerja berkompetensi tinggi serta berkarakter. Mereka mesti mempunyai kekuatan untuk pemimpin, dan dapat terhubung beragam jenis info terbaru. Pendidikan pascasarjana, sudah pasti diinginkan bisa berperan dengan cara substansial dalam beragam gosip pendidikan tinggi, umpamanya saja tentang pemerataan, relevansi, kwalitas, pengembangan ciri-ciri, daya saing, serta internasionalisasi.
Satu diantara sumber daya yang dipunyai Perguruan Tinggi yaitu dosen. Peran dosen utama lantaran merekalah yang bakal memastikan kwalitas, efektivitas, serta efisiensi penyelenggaraan pendidikan tinggi. Oleh karenanya, kualias seseorang dosen utama serta semestinya senantiasa ditingkatkan lewat beragam pendidikan kelanjutan, kursus, magang, serta lain sebagainya. �
Dalam info Dikti tentang Beasiswa BPPS, beberapa hal yang sudah dijelaskan itu jelas diterangkan pada Undang-undang No. 14 Thn 2005 tentang guru serta dosen. Undang-undang itu mengalamatkan bahwasanya seseorang dosen program Diploma serta program Sarjana, minimum mesti berpendidikan Magister. Serta dosen program Magister minimum mesti berpendidikan Doktor. Ketetapan ini untuk melindungi kwalitas pendidikan lantaran mutu pendidik sudah ditingkatkan lewat beragam kursus, seminar, dsb.
Perguruan Tinggi yang mempunyai peran untuk penyelenggara pendidikan tinggi mempunyai satu peran serta manfaat yang strategis untuk wujudkan amanat UU No. 20 Thn 2003 tentang System Pendidikan Nasional. Undang-undang itu punya potensi untuk meningkatkan potensi peserta didik supaya jadi manusia yang beriman serta bertakwa pada Tuhan Yang Maha Esa. Mereka mesti mempunyai akhlak mulia, sehat jasmani serta rohani, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, serta jadi warga negara yang demokratis dan bertanggungjawab.
Untuk tersebut, pemerintah seperti ditegaskan dalam situs beasiswa BPPS Dikti menyampaikan bahwasanya Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi selalu berusaha untuk mendorong serta menambah kwalitas serta jumlah dosen yang mempunyai kwalifikasi akademik minimum magister lewat bermacam pendekatan. Satu salah satunya yaitu dengan memberi beasiswa pada dosen. Dosen itu dapat bekerja di perguruan tinggi negeri ataupun perguruan tinggi swasta, yang penuhi kriteria untuk meneruskan pendidikan pada tingkat pascasarjana didalam negeri atau mungkin di mancanegara. Basic Hukum
Pendidikan Tinggi terang adalah bidang utama dalam usaha memperkuat daya saing bangsa. Hal semacam itu dengan UU No. 20 Thn 2003 seperti yang sudah dijelaskan tadi. Pendidikan tinggi membuahkan lulusan yang berakhlak mulia, jujur, berkwalitas, demokratis serta dapat hadapi tantangan serta persaingan antar bangsa. Hal yang sama saja dinyatakan dalam Higher Education Long Term Strategy (HELTS) 2003-2010, bahwasanya perguruan tinggi sebaiknya membuahkan lulusan yang mempunyai tanggung jawab serta dapat berperan pada daya saing bangsa.
Dosen yaitu komponen utama dalam suatu perguruan tinggi. Meningkatnya kwalitas dosen bakal dengan cara segera menambah kwalitas pendidikan tinggi. Undang-Undang Nomer 14 thn 2005 perihal Guru serta Dosen, terutama pada pasar 46 ayat 2 menyebutkan bahwasanya dosen diharuskan mempunyai kwalifikasi akademik spesifik yakni : �
Lulusan program magister untuk program sarjana serta program diploma. �
Lulusan program doktor untuk program pascasarjana.
Oleh karenanya, pemerintah lewat Dikti mengusahakan ada penambahan kwalifikasi akademik dosen. Hal semacam itu dikerjakan lewat pemberian Beasiswa BPPS Untuk meraih kwalifikasi itu kurun waktu yang terbatas, maka Program Beasiswa itu butuh diperluas serta diakselerasi. � Argumen Dikerjakannya Beasiswa BPPS
Menurut data Dikti sampai thn 2007, ada 155. 466 dosen yang menyebar di 89 perguruan tinggi negeri (63. 500 orang) serta seputar 2. 850 perguruan tinggi swasta (91. 966 orang) di semua Indonesia. Di perguruan tinggi negeri, dosen yang berkualifikasi magister (S2) serta/atau mungkin doktor (S3) telah meraih 68%. Sesaat di perguruan tinggi swasta baru meraih 47%.
Masih dari data Ditjen Dikti yang diambil dari websitenya (beasiswa. dikti. go. id). Keseluruhannya jumlah dosen yang mempunyai kwalifikasi magister (S2) serta/atau mungkin doktor (S3) yaitu seputar 52 % atau mungkin setara dengan 81. 291 orang. Sesaat itu, tujuan dalam gagasan Strategis Ditjen Dikti pada thn 2009 mesti meraih angka 70% dosen PTN serta PTS telah berkualifikasi S2/S3. Diakhir thn 2008, dosen yang belum berkualifikasi S2/S3 yaitu 58. 934 orang. Untuk meraih tujuan 70% itu butuh dikerjakan beragam inovasi baru dari usaha yang sudah dikerjakan.
Pemerintah lewat Ditjen Dikti selalu berusaha mendorong serta menambah kwalitas. Kwalifikasi dosen berpendidikan pascasarjana dikerjakan lewat beragam langkah. Cara itu yaitu lewat pemberian beasiswa BPPS pada dosen-dosen Perguruan Tinggi Negeri serta Swasta yang penuhi kriteria untuk meneruskan pendidikan pada tingkat pascasarjana, serta percepatan pencapaian tujuan jumlah dosen berpendidikan pascasarjana lewat beragam inovasi penyelenggaraan Beasiswa BPPS. Kriteria Calon Penerima Beasiswa
Prasyarat yang dibutuhkan untuk beberapa dosen serta calon dosen yang mau memperoleh beasiswa, menurut sumber Beasiswa BPPS Ditjen Dikti yaitu seperti berikut :
Beasiswa BPPS dikti sekarang ini cuma ditujukan untuk dosen Perguruan Tinggi Negeri, dosen Perguruan Tinggi Swasta (dengan catatan : dosen PNS Dpk, dosen terus di Yayasan yang sudah mempunyai NIK Yayasan dan sudah mempunyai angka kredit jabatan akademik minimum untuk dosen pakar), serta untuk dosen IAIN/STAIN yang mempunyai status untuk Pegawai Negeri Sipil yang ikuti program S-2.
Dosen berstatus PNS dari universitas-universitas : �Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah (Jakarta) - UIN Sunan Gunung Jati (Bandung) - UIN Sunan Kalijaga (Yogyakarta) - UIN Alaudin (Makasar) UIN Sultan Syarif Qasim (Minggu Baru) - UIN MalangKesemua universita syang dijelaskan tadi sudah beralih nama dari IAIN/STAIN. Universitas-universitas itu bisa mengusulkan peserta S3 untuk calon penerima Beasiswa BPPS
Memperoleh kesepakatan Rektor/Ketua Perguruan Tinggu asal. Lewat permintaan beroleh Beasiswa BPPS Ditjen Dikti yang lalu di sampaikan pada Direktur Program Pascasarjana kampus maksud. Peserta yang datang dari Perguruan Tinggi Swasta, kesepakatan serta usulan Beasiswa BPPS itu mesti direferensikan oleh pihak Kopertis Lokasi asal perguruan tinggi peserta.
Dosen S-1 atau mungkin S-25. Lulus seleksi berkas yang di terima oleh BPPS Penyelenggara. Tercatat untuk mahasiswa baru di PPs Penyelenggara atau mungkin mahasiswa yang tengah kuliah minimum 1 thn jalan untuk S-2 serta 2 thn jalan untuk S-3. Tak tengah terima beasiswa lain. �Adapun tentang PPs Penyelenggara Magister, untuk Perguruan Tinggi Negeri itu ada sejumlah 30 Kampus. Sesaat itu, untuk Perguruan Tinggi Swasta ada 10 kampus. Tak hanya kriteria umum itu, ada kriteria yang sifatnya spesial, yaitu seperti berikut :
Mempunyai standard akademik spesifik (IPK) sepanjang pendidikan sarjana. (tentang ketetapan ini, sila tengok di beasiswa. dikti. go. id)
Keterikatan pengetahuan pada program S-1 yang ditempuh dengan S-2 yang bakal di ambil, atau mungkin pada program S-2 dengan program S-3 yang bakal di ambil peserta.
Ada tersedianya tempat yang tersisa Langkah Pelaksanaan
Cara proses program Beasiswa itu, seperti yang ada pada situs Dikti yaitu seperti berikut :
Alokasi BPPS diberikan pada Perguruan Tinggi (PT) penyelenggara

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar